Tentang Elise (I)

“In a world where everyone is over exposed, the coolest thing you can do is maintain your mystery”-Anonymous

Elise, mungkin gak seceria remaja-remaja lain seusianya. Gak terlalu aktif juga. Nilainya biasa-biasa saja. Dan dia pendiam. Tapi justru dari situlah admin bisa memulai segalanya.

Jadi siang-siang, waktu matahari lagi semangat-semangatnya bersinar, admin mutusin buat sedikit ngobrol-ngobrol bareng Elise. Berhubung waktu itu pelajaran sedang berlangsung, admin jadi gak terlalu leluasa buat memulai pembicaraan. Jadi, admin milih tempat duduk paling belakang supaya bisa mencari waktu yang pas untuk sedikit menguping pembicaraan Elise bareng temen-temennya.

Dan hasilnya bisa ketebak. Admin cuma bisa denger suara napas admin sendiri. Admin gak dapetin info apa-apa karena sepanjang pelajaran, Elise cuma setor senyum pas temen-temennya lagi asyik ngobrol dan becanda.

Lalu admin berpikir, wah emang harus agak frontal dikit nih nyari infonya. Akhirnya admin deketin bangku Elise dan langsung nanya-nya agak jelas.

Dimulai dengan pura-pura ngambilin penghapus pensilnya yang admin sengaja jatuhin, admin mulai dapet sedikit perhatian Elise. Waktu temen-temennya ngajakin ngobrol tentang saudara-saudara mereka yang bandel, admin jadi pengen ikutan nanya hal yang sama ke Elise. “Elise anak terakhir ya?, ” admin nyoba buka pembicaraan. “Iya”, cuma dijawab singkat-singkat aja. Berhubung mulut uda gatel, admin pun lanjutin nanya-nanya, “Dari berapa bersaudara?”Dijawab lagi sama Elise pakek nada-nada agak ogah, “2 bersaudara”.

Admin mulai keki. Ini sih ibaratnya kalo di Line kayak ngasi jawaban “Y” doang. Tiba-tiba temen sekelompoknya mulai nimbrung, “Lho, bukannya kamu dulu perna bilang kalo punya saudara lagi, ya?”. Denger itu, ekspresi wajah Elise langsung berubah. Selintas kayak ekspresi kaget dicampur dikit-dikit sama takut. Ditambah malu sesendok.

Sejak saat itu, admin tau apa yang admin cari. Mungkin selama ini ketertarikan admin sama Elise cuma sebatas karena dia pendiam. Admin memang tertarik sama kaum pendiam. Kenapa? karena berkebalikan sama admin yang blingsatan, ekspresif dan agak-agak gak tau diri. Nah, admin pengen tau, gimana sih jalan pikiran orang-orang pendiam ini? Kayaknya hidupnya enak banget. Damai dan gak terlalu banyak yang dipikirin.

Nah, Elise bener-bener memenuhi gambaran yang admin maksud. Gimana rasanya idup tanpa masalah? Bagaimana caranya menjadi pribadi yang tenang? Apa ini bener-bener cara idup yang Elise inginkan?

Sebenernya masih banyak pertanyaan-pertanyaan dalam benak admin yang belum terjawab oleh Elise. Tapi admin gak terburu-buru. Admin tahu hal-hal baik patut untuk ditunggu.

Jadi, sampai jumpa di postingan admin selanjutnya 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.