KEMATIAN ANAK DAN MENYALAHKAN TUHAN

Tanya KonselorCategory: PsikologiKEMATIAN ANAK DAN MENYALAHKAN TUHAN
phapoas Lipu asked 1 year ago . Client detail : male, 25-30 y.o

Selamat malam, 
4 bulan yang lalu saya kehilangan anak saya, anak bungsu usia 9 tahun, anak laki2 satu-satunya dengan banyak kelebihannya, pintarnya, taatnya, sholehnya.
Meninggal akibat demam berarah yang parahnya baru diketahui di malam dia meninggal, sebelumnya hanya panas demam biasa selama 3 hari. selama beberapa bulan ini saya tidak mau menampakkan kesedihan saya. hanya tiap malam menangis sendiri sambil menyalahkan diri dan kadang menyalahkan tuhan atas apa yang terjadi. knp anak itu, anak yang nyaris tanpa cela. tabiat dan karakternya yang lurus, taat dan rajin sholat, anak usia 9 tahun yang bicaranya lembut, suka berbagi dan paling pengertian..
apakah ada solusi agar saya bisa lebih legowo dan bisa move on 

1 Answers
Julyfavmoon Staff answered 1 year ago

Halo kak Phapoas Lipu, 
 
 
Sebelumnya aku terima kasih, kakak sudah percaya dengan curhatin online untuk membagi ceritamu.. 
Aku turut berduka cita dan prihatin atas apa yg kamu alami.. Aku percaya ini pasti tidak mudah bagimu tapi semoga kamu diberikan ketabahan dan kekuatan.. Dan yg pastinya semoga saat ini kamu sudah jauh lebih baik.. 
Aku harap anakmu tenang di sisiNYA dan ditempatkan di tempat yg paling baik yaitu Surganya Tuhan.. Aminnn
 
Kehilangan seseorang yg kita sayang apalg buah hati sendiri pasti sangat tidak mudah.. Ada perasaan sedih, sakit, marah, penyesalan , kehilangan dan perasaan2 lain yg campur aduk.. Namun, tidak baik bila kita menyalahkan Tuhan karena Tuhan pasti memiliki alasan mengapa hal ini terjadi.. Mungkin kita tidak mengetahuinya skrg tp nanti pasti akan mendapatkan sesuatu dari musibah/cobaan yg kita alami saat ini.. Dan percayalah hidup mati seseorang adalah suratan takdir dari Tuhan dan sakit hanyalah salah satu cara Tuhan mengambil kita manusia.. Jadi aku harap tolong kakak jangan menyalahkan diri kakak sendiri.. Aku yakin sebagai seorang ibu kakak sudah berusaha semaksimal mungkin untuk menyelamatkan anak kakak… 
Aku hanya bisa memberikan saran untuk kakak berserah diri ke Tuhan, dekatkan diri kakak lg ke Tuhan.. Karena hanya Tuhan yg membolak-balikkan hati dan kehidupan manusia… 
Makin dekatkan diri jg ke keluarga kakak… Karena keluarga adalah support system utama untuk saling menguatkan apalg di masa rapuh sekarang ini..
Menangis sbg rasa kesedihan tdk apa2 tp stlh menangis, kita harus menguatkan diri lg krn kehidupan terus berjalan, sprti mengurus rmh tangga dan mendampingi tumbuh kembang anak2 yg msh sehat..
selain itu, masih ada anak dan suami yg siap mendampingi kakak jg untuk mengarungi masa berduka jd jgn menangis sendirian..
Kakak jg bisa mengikuti kegiatan agama seperti mengikuti pengajian, mendengarkan ceramah, melakukan hobi dan olah raga diwaktu luang agar teralihkan dr pikiran2 sedih dan mungkin bisa share sedikit beban kakak ke org yg dipercaya agar lebih lega.. 
Yg paling penting dikala kakak merasa sangat sedih dan kangen dengan anak kakak, kakak bisa mengirimkan doa ke beliau. Karena itu adalah hal yg paling penting yg dia butuhkan sekarang dan seterusnya.. 
 
Aku yakin apa yg aku tuliskan ini tidak semudah itu untuk dilakukan, tp aku harap ini bisa sedikit membantu permasalahan kakak, 
 
Terimakasih, 
 
Tetap semangat! 
 
Salam hangat, 
 
Admin JFM