Bolehkah saya pergi meninggalkan keluarga saya?

Tanya KonselorCategory: Masalah KeluargaBolehkah saya pergi meninggalkan keluarga saya?
Joy asked 1 week ago . Client detail : female, 19-24 y.o

Halo, saya perempuan berusia 20 tahun. Semenjak saya memasuki SMP, terjadi perubahan di keluarga, dari yang tadinya hangat menjadi seperti tembok. Saat masuk SMP saya sangat dilarang ikut organisasi, mama bilang cukup sekolah dan belajar nanti bisa jadi orang sukses, tapi saya rasa organisasi juga perlu untuk membentuk softskill saya untuk terbiasa berinteraksi dengan orang banyak. Akhirnya saya bandel, saya justru masuk OSIS dan mengikuti ekskul PMR, kegiatan saya yang begitu padat juga dipenuhi dengan omelan mama saya yang tiada hentinya. Setelah pulang ekskul PMR selalu diomeli, dibilangnya kegiatan tidak penting, menghabiskan tenaga dan waktu, bahkan mama beranggapan kalau organisasi gakkan bisa kasih uang ke saya jadi buat apa diikuti. Namun hal tersebut gak menghalangi saya dalam belajar, saya selalu masuk 10 besar di kelas, bahkan sempat juara 1 di kelas 8 smt1. Dengan keyakinan saya, saya membuat janji dengan papa, kalau saya ranking 1 lagi di kelas, papa harus berhenti merokok. Alhasil benar saja, saya berhasil mendapatkan ranking 1, tapi yang papa bilang “tuh, juara 1 mah langsung dibawa ke bali coba, duhh kurang sayang apa coba orang tuanya ya” hal tersebut membuat hati saya sakit, saya kecewa, sangat kecewa. Papa juga gak menepati janjinya, dia justru bilang “papa kan ngerokok biar dapet ide buat kerja, lagian ngerokok gak bikin mati, mati udh diatur tuhan”, lagi2 hati saya hancur. Dulu saya sangat menghormati papa, bahkan saya ingin bisa bekerja seperti papa, tapi dengan perkataan kecil seperti itu rasanya udah gaada harapan lagi buat percaya papa bakalan berenti ngerokok.
Waktu pun berlalu, saya menginjak SMA, sudah gaada ketertarikan lagi dalam belajar, nilai saya turun (bahkan wktu itu nem smp saya juga kecil dan pas2an). Saya benar2 menjalankan hidup seperti orang yang semaunya, saya udh ga peduli lagi saya mau jadi apa, saya udh gapunya panutan. Tapi saya tetap berorganisasi, dan disitu saya tidak masuk OSIS karna pasti omelannya akan lebih parah kalau saya masuk OSIS SMA. Walau begitu tetap saja saya diomeli bahkan dituduh menyokong ekskul dengan uang pribadi. Saya cuma bisa diam dan terima, toh saya sudah cukup memberikan bukti saya gak pernah kasih uang pribadi untuk kebutuhan ekskul.
Waktu berlalu lagi hingga akhirnya saya kelas 3 SMA, saya mulai mikir mau kemana, mau jadi apa, ingin kerja apa. Saya mencoba snm, sbm, kedinasan gaada yang keterima, akhirnya saya mengambil UM di universitas negri di semarang, dengan jurusan yang sama seperti papa saya. Saya lulus tapi tidak begitu memuaskan, saya memilih jurusan ini awalnya hanya untuk membuktikan saya hebat, tapi ternyata salah… mama mulai bilang nanti kalau lulus bisa masuk kerja dibantu papa, aku disuruh gausah khawatir tentang kerjaan karena ada papa yang bakalan bantuin aku masuk kerja, aku cuma disuruh fokus gedein IPK. Mendengar hal itu lagi2 rasanya kecewa, apa aku ga se membanggakan itu dimata kalian, pah mah? Selemah itukah aku hingga aku harus masuk kerjaan dengan orang dalam? Sebodoh itu kah aku hingga aku gabisa cari kerjaan sendiri?
Sekarang kehidupan dirumah udah seperti neraka. Setiap pulang liburan semester, mereka selalu ngegosip hal gak penting diruang tamu, saat aku muak mendengar itu dan pergi ke kamar, aku justru diomelin dan dibilangnya “kok gak ada mau ngobrolnya sama orang tua sih, di kamar terus padahal orang tuanya ada di ruang tamu”. Bingung, kalau ditegur malah makin marah, kalau ku bilang gaboleh malah makin bener sendiri. Muak.
Papa sehabis makan selalu ninggalin piringnya yang berantakan di lantai. Papa selalu gamau bersihin piringnya sendiri dan lgsg buang ke wastafel. Mama yang selalu maunya menang sendiri dan gamau dengerin omongan anaknya sendiri. Papa yang masih keras bilang ngerokok itu gapapa sampe beli rokok herbal(?) plis ngirup asep keanya gaada yang baik apalagi masuk ke paru2. Mama juga yang sekarang sukanya diturutin terus, aku komen aja diomelin dan dibilangnya emg tau apa, udah dikasih laptop, motor, hape gaada bersyukurnya.
Cape.
Jujur muak.
Pernah gak sih kalian dipaksa kumpul diruang tamu buat ngobrol? Terus obrolan yang kalian dengar itu semuanya gibah dan jelekin orang lain? Aku begitu.
Ketika diomelin juga ngungkit semua pemberian yang udah pernah mereka kasih. Ngungkit semua kesalahan ku dari a-z dan gaada habisnya. Aku pergi pun dibilangnya ngelawan.
Boleh gak saya pergi dari keluarga ini? Sehabis lulus saya mau menghilang aja. Pergi ke kota lain, gapapa jadi pelayan, kasir, mba2 indomart, asal saya ga perlu denger omongan toxic mereka lagi. Bolehkah? Saya lelah…