Apa yang harus saya lakukan ?

Tanya KonselorCategory: Masalah KeluargaApa yang harus saya lakukan ?
Given asked 4 weeks ago . Client detail : female, 19-24 y.o

Assalamu alaikum warohmatullah min,
pertama aku mau bilang makasih banget karena karena mau ngebaca curhatan aku,
di rumah aku anak tertua dari 4 bersaudara, keluarga kami terbilang keluarga yang gaada kekerasan fisik tapi aku ngerasa kalo ada kekerasan psikologi yang aku alamin dri orang tua aku sejak kecil karena yang aku inget dri masa kecil aku cuman dimarahin, didiemin kalo nangis, sama dikunciin di luar rumah (waktu itu aku 6/7 tahun waktu itu dan aku dikunciin di luar rumah malem2 karena gamau nurut kata abi). aku selalu dimarahin di rumah (sampe sekarang), permasalahnnya beragam. karena rumah berantakan, karena pekerjaan umi yang bermasalah,karena aku curhat sedikit tentang permasalahan aku, umi selalu teriak dan membentak, bilang kalau aku selalu nyalahin umi, bialng kalo aku gabisa dibilangin dan keras hati, padahal aku selalu nangis dikamar kalo sendiri. adek2ku juga ngalamin hal sama tapi mereka mending karena anak ke2,3,dan 4 lebih dikasih perhatian, sedangkan aku sebagai kakak pertama udah dianggep dewasa sejak kecil haha. waktu kecil aku sampe sempet ngelampiasin apa yang aku rasain ke temen dan adek2kusendiri(aku ngurung temen di kamar sampe dia nangis dan aku omel2in,dan sengaja ngebuat adek jatoh berdarah sampe dijahit 2x),dan aku malu dan nyesel banget sekarang. aku juga tumbuh jadi anak pemarah dan suka membangkang beneran. untungnya aku di pesantren dri smp sampe sma, dan kuliah di provinsi lain jadi aku jarang banget komunikasi sama keluarga,bahkan chat pun jarang banget. aku udah jadi jauh lebih ceria dan ‘normal’ bagiku. tapi semenjak corona ini aku pun pulang ke rumah dan inget lagi kejadian2 ga enak dari waktu kecil. karakter pembangkangku kembali dan aku dimarahin lagi. sebenarnya kalau sekarang aku sedikit merasa kalau umi wajar aja marah karena aku emang pembangkang, tapi cara umi memberi tau selalu dengan berteriak dan membentak,aku jadi selalu takut dan marah karena ingat masa kecil juga. aku tau umi mungkin juga teriak karena ada masalah di kantor, tapi kalo umi teriak aku selalu nangis sendiri di kamar, takut keluar (padahal umur udh 22 masih aja gini :”)).dan kalo kami lagi marahan aku bisa ga kekontrol nangisnya. lagi sholat nangis, makan sendiri di kamar nangis, mau tidur juga nangis, bangun tidur nangis lagi. tapi gaada yang tau kalo aku nangis.makanya aku curhat disini paling ngga aku bisa ngenumpahin unek2 dan nangis depan leptop siapa tau dapet pencerahan supaya gajadi ngejedukin kepala ke tembok :3). jadi intinya mah aku gatau harus apa sekarang, kerjaanku cuma nangis dikamar, ngendep karena takut keluar ketemu keluarga,takut kalo keluar umi ngelanjutin ngomel teriak2 lagi, takut tatapan adek sendiri yang aku ngerasa kayak ngejudge kelakuan aku yang ngurung diri di kamar. saat2 aku seneng cuma pas ngegame bareng temen sambil discord-an dan tereak2 sendiri di kamar. tapi sekali lagi ini ngebuat aku ngerasa adek2 ngeliatin aku dengan tatapan aneh pas keluar kamar. padahal aku cuman nyari temen 🙁
balik lagi, sekarang aku ngerasa yakin aku benci banget sifat umi yang suka ngebentak,dan ga pernah peduli sama kehidupan aku (saat aku minta saran ke umi, beliau gapernah mau ngedengerin dan langsung main hp, kalo aku ngotot langsung ngebentak “tinggal gini aja susah banget sih?!”). aku jadi takut ngomong permasalahan aku ke orang juga karena itu.
aku benci umi, tapi gamau jadi anak durhaka. aku ga jago ngomong jadi orang suka salah paham, mungkin karena itu juga umi suka salah paham kalo aku ngomong jadinya aku dimarahin dan dibentak2. haha gatau lagi.
sekarang waktu aku nulis curhatan ini juga aku lagi nangis dan umi lagi ngomel2 di luar kamar,ngomel sambil menangis (ini pertama kalinya umi nangis didepan kami, waktu kecil aku pernah mergokin umi nangis di kamar juga). kemaren aku baru bilang ke umi kalo aku ngerasa tertekan di rumah, belom selesai aku cerita umi langsung ngebentak, teriak2. bilang kalo aku nyalahin umi. bilang kalo aku ga punya perasaan. aku jadi kecewa, marah,sedih, tapi sedikit lega. 
tbh sekarang aku bingung kenapa umi juga nangis. apa karena aku belom bisa ngehasilin uang? atau karena aku jarang keluar kamar dan bantu2? apa karena abi yang mulai ngelirik2 janda tetangga?
kata umi, beliau ngerasa disalahin atas semuanya. tapi,nyatanya emang aku nyalahin umi karena sekarang aku tumbuh jadi anak yang “seperti ini”. abi juga suka ngomel ke umi, sepertinya abi juga nyalahin umi karena umi ga jarang nyetrikain baju abi, atau suka bikin malu abi karena suatu hal (?). (NOTE padahal umi udh jadi tulang punggung keluarga dan gajinya lebih gede dari abi berkali2 lipat, apanya coba yang bikin malu ;_;) 
aku kasian ke umi, tapi aku juga benci umi (dan abi). rumah sekarang kalo ga ada suara umi yang ngomel teriak2, udah kayak kuburan. sunyi banget. rasanya mau kabur aja atau balik ke kosan. tapi aku terlalu penakut untuk hidup sendiri dan belum punya penghasilan. aku belakangan ini terpikir untuk bunuh diri ataupun ngejerumusin diri ke hal2 ga bener, tapi aku masih inget kalo aku lulusan pesantren. walaupun udh rada telat sadarnya,dan aku udh sempet ngejerumusin diri tanpa sepengetahuan orang lain lol. 
apa yang harus aku lakukan sekarang? apa aku harus ngejerumusin diri lagi biar merasa sedikit bahagia?
makasih kak udah ngeluangin waktunya membaca ceritaku. aku bener2 mengapresiasi kalo kakak2 bisa bantu aku ngasih saran ataupun kata motivasi. :””””)

1 Answers
Ria Savitri Staff answered 2 weeks ago

 
Hai, kamu yang disana. Terima kasih sudah mau berbagi cerita dengan kami. Rasanya tentu tidak menyenangkan jika kamu sering dimarahi oleh orangtua. Dianggap sudah dewasa sejak kecil juga tentu tidak menyenangkan. Kamu mungkin merasa kurang didengarkan dan diperhatikan oleh kedua orangtua, terutama umi. Terima kasih kamu sudah bertahan sejauh ini. Tentu bukan perkara yang mudah untuk bisa tetap bertahan dalam kondisi keluarga yang tidak nyaman. Kamu sangat kuat dan hebat sudah bisa melaluinya sampai saat ini 🙂
 
Umi yang pemarah seperti yang kamu ceritakan, dapat disebabkan oleh beberapa hal. Pertama, mungkin saja dahulu umi sewaktu kecil juga diasuh dan dibesarkan oleh ibunya (nenek kamu) dengan cara yang sama : sering dimarahi, dibentak-bentak dan disalahkan. Pengalaman buruk yang berlangsung bertahun-tahun tersebut dapat membuat luka batin dalam diri umi yang memicu umi untuk tanpa sadar melakukan hal yang sama saat ia menjadi orangtua.
 
Penyebab yang kedua, adalah faktor fisik. Orang yang lelah akan lebih mudah marah. Berdasarkan cerita kamu, umi sejak dahulu sudah menjadi tulang punggung keluarga. Tentu saja beban ini tidak ringan untuk umi. Beliau harus mengurus rumah tangga sekaligus menjadi tulang punggung atau pencari nafkah utama untuk keluarga. Tanggungjawab tersebut pasti melelahkan secara fisik maupun mental. Umi yang sudah lelah akan lebih mudah marah, bahkan saat menghadapi hal-hal yang kecil atau sepele. Kesimpulannya, saat umi marah, bisa jadi subjek yang dimarahi atau diomeli memang betul-betul melakukan kesalahan. Melainkan umi memang sedang lelah dan terpancing emosinya. Ditambah lagi mungkin asda 
 
Coba kamu perhatikan, apakah selama ini umi sudah memiliki tempat berbagi yang nyaman baginya untuk berkeluh kesah. Jika ternyata selama ini umi tidak pernah berbagi cerita dengan abi ataupun anggota keluarga yang lain, tentu hal ini sangat tidak baik. Emosi negatif yang dirasakan umi tidak tersalurkan sehingga bisa membuatnya lebih mudah marah.
 
Ada baiknya, kamu dekati umi terlebih dahulu sebelum mengutarakan perasaan atau unek-unek kamu. Cara bisa dengan diajak ngobrol santai dulu. Kamu bisa menanyakan bagaimana kegiatannya di kantor tadi. Buat umi nyaman untuk bercerita denganmu. Selama umi bercerita, dengarkan dengan sungguh-sungguh. Sebaiknya, kamu juga menanggapi cerita umi dengan antusias sehingga beliau merasa didengarkan dan diperhatikan. Setelah itu, kamu bisa bergantian menceritakan perasaan kamu pada umi menggunakan teknik “I message”. Rumus “I message” : Saya merasa……(apa yang kita rasakan) jika kamu ….. (jelaskan tindakannya) Saya berharap/ ingin …. (jelaskan apa yang dinginkan). Contohnya, “Umi, aku khawatir kalau umi sering pulang larut malam. Aku sedih kalau umi sakit. Aku pingin umi tidak sering pulang larut malam supaya umi selalu sehat” 
 
Sering-seringlah melakukan komunikasi terbuka yang santai dengan umi untuk menjalin kenyamanan diantara kalian berdua. Seiring berjalannya waktu, komunikasi yang baik akan mengantarkanmu pada hubungan yang lebih baik dengan umi. Umi juga bisa lebih tenang karena memiliki teman bercerita untuk mengekspresikan perasaannya.
 
Semoga berhasil ya. Jangan menyerah 🙂
 
Semangat selalu..
Tim Tanya Konselor